*Misteri-Ghaib

Petobo, Lasvegas Sulawesi Itu Ditenggelamkan Secara Luarbiasa

Ratusan orang diprediksi masih tertimbun material bangunan dan tanah usai gempa memicu tsunami dan pergerakan tanah (likuifaksi) di Sulawesi Tengah. Selain Balaroa, dua daerah yang rusak parah akibat gempa adalah perumahan Petobo di selatan Palu dan Desa Jono Oge di Kabupaten Sigi. Di daerah Petobo diduga ribuan korban tewas tenggelam ditelan bumi. Beberapa ahli geologi menganggap kejadian tsunami dan likuifaksi di Sulawesi aneh dan penuh misteri. Melihat guncangan gempa yang 7,2 SR itu ternyata membuat bencana yang luarbiasa hebat. Beberapa relawan yang pernah aktif membantu di lombok mengatakan bahwa mengatakan bencana di Sulawesi Tengah ini berbeda. Bila di Lombok utara misalnya hampir seluruh rumah roboh. Di sulawesi berbeda, sebagian desa tenggelam sebagian desa tetamgganya tidak. Dalam satu desapun juga ada yang hanya beberapa rumah ymag tenggelam dan roboh tapi yang lain tidak. Bencana ini seperti memilih siapa yang akan dirobohkan dan ditenggelamkan.

Luas kawasan Petobo yang ambles mencapai 180 hektar. Di sana terdapat 2.050 rumah rusak. Adapun di Jono Oge, luas kawasan ambles mencapai 202 hektar dengan 366 rusak. Sejak pencarian hari keempat, Bambang mengaku tim SAR tidak lagi menemukan korban selamat di tiga daerah itu. Hingga kini belum ada jumlah pasti soal korban yang mungkin berada di tiga kawasan likuifaksi ini. Penghitungan, kata juru bicara BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, hanya berdasarkan perkiraan.
“Menurut lurah, ada beberapa ratus korban yang diduga tertimbun di lumpur dan amblesan.” “Bangunan di sana terseret lumpur lukuifaksi, kemudian tenggelam. Di permukaan tidak terlihat rumah, proses pencarian sulit, tapi tim masih mencari,” ucapnya. Sutopo mengatakan, sebagian tanah di Balaroa, Petobo, dan Jono Oge masih basah pasca likuifaksi. Ia menyebut personel SAR sulit menemukan korban karena permukaan tanah turun hingga tiga meter.

Petobo yang kini dikenal sebagai kampung bergeser pasca gempa Sulawesi Tengah, 28 September lalu, menjadi perhatian dunia. Pasalnya, daerah ini mengalami fenomena likuifaksi yang menewaskan ribuan warga setempat. Hingga saat ini, ribuan jasad korban diyakini masih berada di bawah lumpur dan tak bisa dievakuasi.

Petobo Lasvegas Sulawesi

Siapa sangka jika Petobo itu juga dikenal sebagai pusat perjudian terbesar di Palu sebelum bencana terjadi. Bagi warga Palu, sudah menjadi rahasia umum bahwa di Petobo ada tempat khusus bagi mereka yang suka bermain judi. Bukan cuma itu, praktik prostitusi juga ada di tempat ini. Bahkan sejumlah bandar narkoba juga diketahui bermukim di Petobo. Menurut salah seorang warga, Salih (42), Petobo bisa disebut Las Vegas-nya Kota Palu.

Kampung yang berbatasan dengan Kabupaten Sigi itu juga sudah sangat kesohor sebagai tempat judi. Bahkan pemainnya bukan warga Palu saja. Ada yang datang dari jauh seperti dari Makassar, Manado bahkan dari Surabaya. “Kami belum pernah ke Amerika, tapi kami biasa menyebut tempat ini (Petobo) sebagai Las Vegas-nya Palu,” kata pria yang akrab disapa Chalik itu.

Adapun lokasi perjudian di Petobo bukan di perkampungan warga. Ada sebuah lapangan yang dijadikan pusat praktik perjudian itu. “Nah, di tempat itulah segala jenis judi ada. Mulai permainan kartu, kupon putih, dadu-dadu, pacuan kuda dan sebagainya. Semua ada dan lengkap,” jelasnya.

Chalik menyebut perputaran uang di Petobo setiap hari bisa mencapai Rp1 miliar lebih. Pasalnya, penjudi yang datang dari berbagai daerah di luar Sulawesi memang bermain dengan nilai taruhan hingga ratusan juta rupiah.

Adapun ibu rumah tangga setempat ada yang memanfaatkan lokasi perjudian itu untuk berjualan beragam jenis makanan dan minuman. Sehingga membuat perputaran uang saban hari semakin menggeliat, baik di meja judi maupun di kafe-kafe Chalik menuturkan, saking doyannya warga bermain judi, sampai perempuan hamil pun kerap jadi objek judi. Mereka bertaruh jenis kelamin janin yang dikandung. “Kalau sudah deal, si ibunya di-USG untuk mengetahui siapa pemenangnya,” beber Salih.

Meski demikian di kompleks perumahan Petobo tetap ada tokoh agama, ada masjid megah dan sebagian warga yang tidak terkontaminasi dengan aktivitas menyimpang di kampung tersebut. “Bandar judi itu juga menyumbang untuk pembangunan masjid. Bahkan mereka membantu saudara atau kerabatnya yang hendak menunaikan ibadah haji. Ya, tentunya pakai uang hasil judi itu,” jelasnya.

Namun Salih enggan menyebut bahwa bencana likuifaksi yang baru saja terjadi adalah penghakiman dari Tuhan. Namun sebagai umat muslim, ia menyadari bencana ini menjadi teguran bagi dirinya dan warga Petobo untuk kembali ke jalan yang benar. “Cuma dari informasi yang saya dapat, ada beberapa bandar judi dan narkoba yang selamat dari bencana ini,” “Saat likuifaksi terjadi mereka berada di luar daerah,” jelasnya.

Iklan