Sejarah Dunia

10 Fakta Tentang Firaun Raja Raja Mesir Kuno

10 Fakta Tentang Firaun Raja Raja Mesir Kuno

  • Firaun adalah gelar umum dari raja-raja Mesir kuno dari Dinasti Pertama (sekitar 3150 SM) sampai Aneksasi Romawi di Mesir pada 30 SM,  meskipun istilah sebenarnya “Firaun” tidak digunakan secara bersamaan untuk seorang penguasa sampai sekitar tahun 1200 SM. Pada dinasti awal, raja-raja Mesir Kuno biasa memiliki tiga gelar, Horus, Nesu Bety, dan nama Nebty. Judul Golden Horus dan Nomen dan prenomen kemudian ditambahkan.
  • Fir’aun adalah gelar yang dalam diskusi dunia modern digunakan untuk seluruh penguasa Mesir kuno dari semua periode.[1] Dahulu, gelar ini mulai digunakan untuk penguasa yang merupakan pemimpin keagamaan dan politik kesatuan Mesir kuno, hanya selama Kerajaan Baru, secara spesifik, selama pertengahan dinasti kedelapanbelas. Untuk penyederhanaan, terdapat kesepakatan umum di antara penulis modern untuk menggunakan istilah ini untuk merujuk penguasa Mesir semua periode. Firaun juga mengaku sebagai Tuhan.
  • Ketika wafat, Firaun dimakamkan bersama harta bendanya di makam berhias tulisan hieroglif, jenasahnya diawetkan dengan ramuan khusus, minyak dan garam, kemudian dibungkus dengan kain kedap udara yang diikat. Karena Firaun dianggap sebagai wakil bangsa Mesir dihadapan para dewa, kedamaiannya di dalam kehidupan di alam baka merupakan harapan semua anggota masyarakat
  • Firaun diyakini berasal dari kata Ibrani Paroh. Sedangkan kata “Firaun” dalam bahasa Indonesia adalah bentuk dalam bahasa Arab dari kata ini. Kata Ibrani aslinya berasal dari bahasa Mesir Pr-Aa yang artinya adalah “Rumah Besar”. Pertama-pertama ini adalah istilah untuk istana kerajaan, tetapi lama-lama artinya adalah penghuni istana ini, yaitu sang raja.
  • Asal mula gelar Firaun terjadi pada masa awal-awal perkembangan masyarakat lembah Sungai Nil yang sangat subur yang bercorak pertanian. Untuk pengairan, masyarakat mesir kuno pada awalnya mengandalkan musim banjir dan kemudian dilengkapi dengan irigasi teknis pada masa-masa berikutnya. Karena tanah dan batas-batas tanah sangat penting dalam struktur masyarakat mesir kuno saat itu, maka diangkatlah tokoh masyarakat yang dihormati untuk mengatur batas-batas tanah dan segala hal yang menyangkut tata kehidupan masyarakat. 
  • Tetua masyarakat itu diberi gelar pharao (firaun) yang karena berkembangnya sistem kemasyarakatan dan negara, Pharao ini diangkat menjadi raja yang pada masa itu sebagai pemimpin negara dan pemimpin keagamaan.
  • Pada awal perkembangannya, masyarakat Mesir kuno terbagi atas Mesir hulu dan Mesir hilir yang memiliki firaun dan lambang mahkota sendiri sendiri. Raja Menes dari Thebes akhirnya menyatukan kedua daerah menjadi satu kesatuan kekuasaan. Mahkota yang digunakan adalah mahkota rangkap.
  • Nebkheperura Raja Tutankhamun (Raja Tut untuk naman pendeknya) mungkin yang paling terkenal dari semua para Firaun Mesir Kuno, namun ia adalah pemimpin yang hidupnya pendek. Sedikit yang diketahui tentang Tutankhamun sebelum Howard Carter bekerja secara metodis, tetapi penemuan makam dan isi luar biasa itu akhirnya dipastikan bahwa raja ini mencari keabadian. 
  • Sekitar tahun kesembilan pemerintahan Tutankhamun mungkin tahun 1325 SM, ia meninggal. Ada bukti dari cedera tengkorak pada tubuhnya. Dia mungkin mengalami kecelakaan, misalnya jatuh dari keretanya yang ditarik kuda, atau mungkin dia dibunuh. Tidak ada yang tahu. Pada 4 November 1922, Egyptologist Howard Carter menemukan makam Tutankhamun, makam yang paling lengkap dan terawat baik dari berbagai raja firaun Mesir kuno. Berikut adalah sepuluh fakta tentang Tutankhamun. 
  • Para Fir’aun percaya Bahwa mereka adalah keturunan dari para dewa dan inses dipandang dapat diterima Sebagai Sehingga dapat Mempertahankan garis keturunan suci. King Tut lahir c.1341 SM. Ayahnya adalah Akhenaten, pertama dikenal sebagai Amenhotep. Ibu Tutankhamun telah dikukuhkan sebagai Mummy KV35YL, adik dari Akhenaten. Tut ibu tiri adalah Nefertiti, istri kepala Akhenaten. Dalam c.1348 SM lahir Ankhesenamun Akhenaten dan Nerfertiti, membuatnya Tut setengah-adik. Pada usia sepuluh Tut menikahinya. Ia meninggal pada usia 19. Ia meninggal pada usia 19.

King Tut telah menarik perhatian dunia sejak makam kunonya ditemukan oleh Dr arkeolog Inggris Howard Carter di Lembah Para Raja pada 1922. Harta di makamnya termasuk sebuah topeng emas bertatahkan lapis lazuli dan semi batu mulia. Desas-desus tentang kutukan muncul setelah dermawan Dr Carter Lord Carnarvon meninggal mendadak beberapa bulan setelah makam dibuka. King Tut dikenal sebagai anak yang ’sesat’ firaun Akhenaten, yang berusaha mereformasi Mesir selama pemerintahannya. Tapi identitas ibunya telah terbungkus dalam misteri – sampai sekarang

Iklan

Kategori:Sejarah Dunia

Tagged as: