*Agama

RIBUAN Anggota dan Simpatisan FPI Takbir Keliling Jakarta

RIBUAN Anggota dan Simpatisan FPI Takbir Keliling Jakarta
Meski dilarang oleh Polda DKI Jakarta Dan Gubernur DKI Jakarta tapi ribuan orang berpartisipasi dalam aksi damai pawai takbir keliling yang digelar Front Pembela Islam (FPI), Sabtu (24/6) petang. Rute awal takbir keliling berlokasi di kantor Sekretariat Dewan Pimpinan Pusat FPI di bilangan Petamburan, Jakarta Barat.

Ketua Bantuan Hukum FPI (BHF) DKI Jakarta Ustaz Mirza Zulkarnaen menginformasikan, rombongan pawai bertolak dari Petamburan menuju Slipi, Cawang, Otista, Kampung Melayu, Senen, hingga Gunung Sahari. Selanjutnya, pawai dilanjutkan ke Mangga Dua, Kota, Glodok, Harmoni, Hasyim Ashari, Tomang, Slipi, dan kembali ke Petamburan. Takbir keliling adalah syiar agama, ungkapan kemenangan umat Islam setelah sebulan berpuasa dan menyambut Hari Raya Idul Fitri.

Sejak pukul 20.00 WIB, ribuan orang berbondong-bondong datang dengan berjalan kaki maupun mengendarai sepeda motor dan mobil pribadi. Sejumlah truk dengan bak terbuka dan ambulans juga tampak bersiap-siap sebelum rombongan memulai perjalanan yang baru berlangsung sekitar pukul 21.00 WIB.

Seorang simpatisan FPI adalah salah satu simpatisan FPI yang berpartisipasi dalam pawai takbir keliling tersebut. Pria asal Makassar yang berprofesi sebagai pelaut itu mendapatkan informasi dari grup WhatsApp mengenai adanya takbir keliling dan memutuskan ikut karena berbarengan dengan waktu cutinya. Ia berpendapat, takbir keliling adalah hal penting karena menjadi bagian dari syiar Islam. Sebagai orang awam, ia tidak setuju jika pihak kepolisian melarang penyelenggaraannya karena dalam pelaksanaannya pun takbir keliling tidak berlebihan dan bukan mengarah ke aksi hura-hura. “Kalau dilakukan dengan sopan, baik, tertib, tidak anarkis atau mengganggu pengguna jalan, saya rasa masyarakat akan mengerti dan menghargai. Kata kuncinya yang penting lillahi ta’ala,”.
Sumber: replubika.com

Iklan