*Politik-Sosial

Spanduk Usir Ahok Dari Kampanye Dipaksa Warga Bukan Pihak Luar

Spanduk bertuliskan penolakan terhadap calon pejawat Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok terpasang di sejumlah wilayah di Jakarta ternyata bukan dipasang oleh pihak luar seperti yang selama ini dituduhkan. Tulisan spanduk tersebut berisikan tentang ketidaksetujuan warga dengan Ahok. Salah satunya ditemui di daerah Poltangan dan Sawah Besar. Warga Poltangan, Jakarta Selatan, Achmad Rafi mengatakan spanduk tersebut dipasang oleh warga setempat.

“Ini asli dari warga sini (Poltangan), jadi nggak ada tuh tuduhan paksaan dari pihak lain. Apa yang dikatakan Ahok itu benar-benar menghina Islam,” ujarnya di Jakarta, Senin (14/11)

Selain itu, mahasiswa asal universitas swasta di Jakarta Selatan ini mengungkapkan warga Poltangan menolak Basuki Tjahaja Purnama menjadi gubernur lagi. “Kami di sini menolak keras Ahok menjadi gubernur baru,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh warga Sawah Besar, Jakarta Pusat. Warga yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan ketidaksukaannya terhadap Ahok. “Ini spanduk kita bikin rame-rame biar Ahok nggak ke sini. Kalau ke sini udah pasti kita usir,” ujar laki-laki yang tinggal di daerah Sawah Besar ini. 

Iklan